Perbedaan Paspor 24 Halaman dan 48 Halaman

image

Beberapa waktu lalu kami disibukkan untuk mengurus perpanjangan paspor saya dan pembuatan paspor baru Ry. Sebenarnya dari beberapa ulasan yang saya tulis sebelumnya tidak ada kendala yang kami temukan di lapangan, kecuali yang satu ini.

Karena saat mengurus perpanjangan paspor kami belum aware dengan ketentuan ter-update mengenai paspor 24 dan 48 halaman, maka di hari berikutnya saat mengurus pembuatan paspor baru milik Ry akhirnya mantap memilih paspor 24 halaman.

Berikut 2 alasan utama kami memilih paspor 24 halaman untuk Ry. Pertama, pemborosan kertas. Kami bisa pastikan Ry tidak akan sering ke luar negeri dalam 5 tahun mendatang, setahun sekali juga sudah Alhamdulillah. Kedua, pemborosan biaya. Ada yang lebih murah dengan feature yang sama persis kenapa kami harus pilih yang mahal? Rp 155.000 vs Rp 355.000!

Tapi sayangnya tanggapan petugas saat itu sangat mengecewakan.

(posisi suami tidak di dalam ruangan)

Saya :
“Untuk paspor anak saya ini tolong dibuat 24 halaman aja ya pak ”

Petugas :
“24 halaman cuma buat TKI, bu”

Saya :
“Oh nggak bisa ya pak? *pura-pura bego”

Petugas :
“Iya”

Saya :
“Hmm bukannya bisa yah..” *sambil melengos*

(kasih kode suami untuk masuk ruangan)

Saya :
“Nggak bisa ternyata paspor Ry dibuat 24 halaman” (ngomong ke suami di depan petugas)

Suami :
“Oh gitu ya pak, setau saya bisa dan tidak ada masalah antara 24 dengan 48 halaman” *kalem*

Petugas :
“Iya pak, 24 itu untuk TKI” *ZONK#1

Suami :
“Pak, awalnya memang untuk TKI tapi kemudian non TKI pun bisa, begitu juga dengan masa berlaku 3 tahun menjadi 5 tahun seperti paspor 48 halaman” *jadi panjang*

Petugas :
“Di lapangan banyak kendalanya pak, banyak ditemukan masalah di petugas imigrasi luar negeri” *ZONK#2

Suami :
“Jadi hanya untuk TKI atau boleh umum nih pak? Teman saya bukan TKI udah traveling ke Cina dan Belanda pakai 24 halaman”

Petugas :
“Umum pak”

Suami :
“Ya udah, anak saya dibuat 24 halaman aja”

Petugas :
“Disini nggak bisa pak, bisanya di Suropati” *ZONK#3

Suami :
“Kenapa beda-beda? Yang saya baca berlaku di seluruh kantor imigrasi di Indonesia.”

Petugas :
“Iya pak, disini nggak ada stock bukunya” *ZONK#4

TETOT! Pemohon paspor tidak bodoh lho. Jangan sampai kelalaian sistem dan petugas mengesankan adanya modus tertentu di dalam institusi. Bukan ingin membeberkan kesalahan di dalam pemerintahan, tapi memang begitu yang kami alami di lapangan.

“Fungsi & Derajat kami sama lho..
.. Yang membedakan hanya Halaman dan Tarif”

—–
Sumber :
Iklan sosialisasi dari Kementrian Hukum & HAM RI – Direktorat Jenderal Imigrasi

… Kemudian kami terpaksa pasrah

Sekedar informasi buat kamu yang masih abu-abu mengenai perbedaan paspor 24 halaman dan 48 halaman. Berikut ketentuan yang berlaku sesuai Surat Edaran IMI.2-GR.04.02-1.568 tertanggal 09 November 2010 oleh Direktur Dokumen Perjalanan, Visa, dan Fasilitas Keimigrasian, Djoni Muhammad SH MM :

(1) Paspor biasa yang berisi 24 halaman mempunyai fungsi dan derajat yang sama dengan paspor biasa yang berisi 48 halaman, perbedaan terletak pada fisik jumlah halaman dan tarif PNBP,

(2) Paspor biasa yang berisi 48 halaman dapat diberikan kepada tenaga kerja Indonesia (TKI),

(3) Masa berlaku paspor biasa yang berisi 24 halaman yang semula 3 tahun menjadi 5 tahun,

(4) Masa berlaku Surat Perjalanan Laksana Paspor (SPLP) yang berisi 16 halaman yang semula berlaku 3 tahun menjadi 1 tahun,

(5) Akan diterbitkan SPLP berbentuk lembaran dan dapat diberikan secara kolektif dengan masa berlaku paling lama 1 tahun dan hanya dipergunakan untuk perjalanan kembali ke wilayah Republik Indonesia,

(6) Pembebasan biaya bagi TKI yang pertama kali bekerja di luar negeri diberikan paspor biasa berisi 24 halaman, jika menghendaki Paspor biasa yang berisi 48 halaman, maka dikenakan pembayaran biaya sesuai tarif PNBP yang berlaku bagi paspor 48 halaman.

Versi PDF bisa download disini

Semoga tulisan ini menjadi koreksi internal terkait dengan kualitas SDM, sistem dan service dari Kantor Pelayanan Paspor di Indonesia khususnya di ULP Kantor Imigrasi Kelas 1 Bandung.

http://www.jendelakeluarga.com

97 comments

  1. saya pelajar di jerman dan KJRI Jerman mengeluarkan passport 24halaman juga jika kami perpanjang passport disini *miris masih ada petugas seperti itu

    Liked by 1 person

      • Saya lebih parah..pada saat saya dan suami bikin passport baru,di formulirnya ada pilihan 24 halaman.pada saat pengecekan dokumen2,petugas tidak bilang apa2.pada saat mau foto juga petugas tidak bilang apa2 soal passport 24.pada wkt sudah difoto,petugas langsung mengeprint.pada wkt sy mengecek lagi,kok 48 halaman.saya tanya dong ke petugasnya,dy baru bilang kalo disitu gak ada yg 24 hal.itu hanya utk TKI.kenapa tidak bilang drtd cobaa?kayak ada yg ditutupi.main ngeprint2 aja.kalo dibilang dr awal kan sy tdk jd bkin disitu.perbuatan sia2!pelayanannya payah!

        Like

      • sama kejadian kita mbak, saya sekeluarga berlima udah apply yang 24 H tp pas di print malah yang 48 H, trus saya protes mbak, pihak imigrasi ngotot, saya lebih ngotot lagi minta pass 24 H. untungnya mereka ngalah, xixixixixixi, jad juga pass 24 H saya

        Like

  2. iyaaa..saya malah lebih parah.pada waktu saya bikin passport baru,di formulirnya ada pilihan pasport biasa 24 halaman.saya pilih 24 halaman.pada waktu pengecekan dokumen2 juga tidak dibilang apa2 soal passport 24 halaman itu.pada waktu sudah foto,petugasnya langsung ngeprint passport biasa 48 halaman.padahal jelas2 pilihan saya 24 halaman.pada waktu saya tanya,kok 24 halaman pak,petugasnya bilang “disini tidak ada yg 24 halaman bu.hanya utk TKI”.mengapa di formulirnya ada pilihan 24 hal??dan mengapa pada saat pengecekan tidak diberitahu kalo disitu tidak bisa 24 hal.akhirnya saya haru bkin surat pembatalan.sungguh hal yg sia!pelayanannya mengecewakan!payah

    Like

      • alhamdulillah aku perpanjang paspor 24 halaman di kbri roma satu hari selesai gak ribet,orangnya baik baik banget.beda sama buat di kampung

        Like

      • iyaaa..sy bkinnya wkt itu di kantor imigrasi bsd.lalu saya cari kantor imigrasi di tempat lain yg bs bkin paspor 24 hal ternyata di kantor imigrasi pondok pinang bisa dan pelayanannya lebih baik dr di bsd.malah petugas di kantor imigrasi pondok pinang bingung knp di bsd tdk bs yg 24 hal.naaah..itu pertanyaan yg sama spt yg sy ingin tanyakan.payahlah pelayanan di bsd!mengecewakan!
        oh iya,sy mau tanya,taun depan sy,suami sm anak ada rencana ke hongkong,apakah paspor 24 hal bs dipakai ya?sy takut bermasalah ketika sudah hr H.terimakasih

        Like

      • PR institusinya nih kudu membenahi pelayanannya agar sama dan lebih baik lagi. Ga malah inkonsisten informasi, disini beda disana beda πŸ˜€ Harusnya bisa Mba Rini, ga ada pengecualian negara untuk penggunaan paspor 24 halaman πŸ™‚

        Like

    • @mbak Rini paspor 24 halaman bisa di pakai di hongkong mbak. Waktu itu saya disana 10 hari pihak imigrasi hanya mengecek paspor saya tanpa membubuhkan stempel waktu kedatangan atau keberangkatan dari sana. Setahu saya wni bebas visa 30 hari di hongkong.

      Liked by 1 person

  3. Seminggu yang lalu saya bersama ibu dan adik saya membuat paspor Ke kantor Imigrasi Bandung.
    Masing2 kami di wawancara di loket yang berbeda.
    Kami memilih paspor 24 hal, karena kami jarang bepergian ke luar negeri, lagipula ibu pernah memiliki yg 48 hal sudah dipakai ke Malaysia, Singapore dan Umroh…lembaran itu hanya terpakai 6 lembar saja.
    Ketika saya di wawancara..petugas hanya menjelaskan bahwa paspor 24 tidak diterima oleh beberapa negara..dan saya disuruh memberi suat pernyataan jika terjadi sesutu hal akan menanggung segala konsekwensinya.
    Setelah selesai wawancara, kami bertemu kembali dengan ibu dan adik saya..ternyata mereka oleh petugas harus langsung membuat yg 48 hal..katanya paspor itu untuk TKI.
    Saya bingung,kenapa petugas berbeda dalam menyampaikan penjelasan tsb. tapi saya tidak mencoba untuk merubahnya…karena rencana untuk ke Malaysia masih beberapa bulan lagi.
    Hari ini saya akan mengambil paspor itu..sambil menunggu waktu pengambilan saya membuka website ini..saya pikir lebih baik saya tidak merubah paspor menjadi 48 hal.

    Like

  4. Jadi bingung mau buat passport -_-, karena jarang dan gapernah keluar negeri pengennya bikin yang 24 hal tapi klo lihat perlakuan petugas ini jadi mikir2 😦
    emangsih ada plan ke luar tapii, apa bisa para petugas ini dilaporkan ke pihak berwajib karena perlakuan mereka yang gabaik, padahal sudah ada legalitasnya untuk passport 24 hal bisa untuk semua orang ?

    Like

  5. kemarin saya membuat paspor 48hal untuk saya dan suami serta paspor 24hal untuk anak saya..
    suami: kalo paspor 24 hal bs ga ya?
    petugas:wah itu cuma bisa buat negara asean doank..
    suami:jd ke jepang ga bs ya?
    petugas:jgnkan 24 hal, 48hal aja ga bs.. kan mesti epaspor.. (emank uda ga bs apply visa jepangkah dgn paspor biasa?)

    petugas foto didalam: ini kenapa anaknya 24hal org tuanya 48? kalo anak 24 org tuanya jg 24 jgn beda2 begini.. *muka jutek*
    saya: emank ga bisa ya bu? bs kan buat negara asean aja?
    petugas: ya nanti dipertanyakan,jadi ribet.. emank kenapa sih beda2 gini?
    saya: ya kan anak saya bkl lbh jarang keluar bu..
    petugas: biasa sih disamain ya
    saya: tp kata petugas didpn bisa?
    petugas: ya trsrh sy uda kasih tw..
    belakangan sy nanya lg
    saya: bu apa diganti aja ya jd 48hal
    petugas: ga usa gapap 24hal aja
    saya: tp katanya nti jd ssh?
    petugas: ya saya kan ud kasih tau konsekuensinya
    saya: ya uda diganti aja kali ya..
    petugas: ga usa *kaya ce ngambek sm pcr* nti asal bs jawabin aja..

    kesimpulannya petugas imigrasi yg hrsnya pelayan publik trnyt krg ramah dan mereka keliatan ga suka kalo kita pilih yg 24hal alias murah??
    apakah ada peraturan jelasnya bahwa 24hal hanya bs di negara asean saja? bs diliat dimana ya? kalo gt kenapa ada epaspor yg 24hal ya?
    oiya banyak jg tmn sy yg dpt info dr ptgs imigrasi kalo 24hal itu hanya untuk tki..

    Like

    • Sedih bacanya 😦 boleh tau Mba Maria ke kantor imigrasi mana? Sekalian saya masukkan datanya. Paspor 24 & 48 halaman mempunyai fungsi & derajat yg sama mba, yg membedakan hanya jumlah halaman dan biaya pembuatannya saja, selain dari itu TIDAK ADA. Mba Maria bisa lihat peraturan resminya versi pdf diatas.

      Like

      • Btw, postingan Mba/ Bu Rini diatas yg bikin paspor 24 hal di Pondok Pinang itu berlaku di Bona Indah juga ngga ya? sya kalo bikin di Kantor Imigtasi Mampang kejauhan. Sempet buka beberapa blog cerita yg sama kalo 24 hal disusahin bikinnya, jadi bingung nih soalnya duit sya terbatas, hiks..

        Like

      • Seharusnya berlaku di seluruh kantor imigrasi di Indonesia mas, tapi kenyataannya banyak yg menyimpang di lapangan, ya seperti kasus saya dan teman2 lainnya 😦 Saran saya kalo terbentur budget, amannya urus di imigrasi yg sudah pasti ngasih 24hal, kalo yg lain pasti ada aja alasan mereka..

        Like

  6. Di Indonesia, statusnya memang sama
    Tapi di luar negeri, statusnya bisa berbeda, karena ada negara yang mensyaratkan paspor 48 halaman untuk masuk

    Like

  7. Hari ini bikin paspor yg 48 hal. Setelah dapat pengarahan dr petugas. Memang yg 24 dan 48 sama saja, tapi di beberapa negara Eropa ada yg tidak mau menerima yg 24 ini karena bagi negara itu, paspor 24H identik dengan TKI.

    Like

  8. duhh jadi bingung ni
    pencerahannya dong mba2 mas2 . saya asli sukabumi jabar dan belajar d salah satu boardingschool d jatim . berhubung minggu ini sedang pulang karna libur dan berencana bikin pasporr yg 24Hall Buat StudyTour akhir tahun pelajaran ke malaysia . kira2 bakal d buati ga ?? terus kalo emang d buatin kira2 nanti disana bermasalah ga?? atau disangka TKI gitu??

    Like

    • Hallo Albar, kalo ke Malaysia InsyaAllah ga masalah. Kabarnya hanya di beberapa negara eropa yg cukup mengkhawatirkan. Masalahnya adalah di imigrasi kita yg ga ngasih paspor 24 hal. Pengalaman saya pribadi ditolak di cabang imigrasi bandung dan imigrasi soetta beberapa waktu lalu 😐

      Like

  9. mba kalau ktp bukan ktp jakarta dan baru lulus kuliah apa perlu bawa surat domisili jakarta dr rw juga ?
    secara budget saya ingin buat passport 24H aja, tapi kok diribetin gitu yaa.
    apa mbak nya pernah kena masalah di imigrasi bandara dengan passport 24H?

    Like

  10. tadi saya ke kantor imigrasi kelas 1 di bogor, sekedar ingin kesana jam 1 siang karena saya penasaran ingin kesana meskipun saya tau bahwa pengambilan nomer antrian itu harus pagi, kalo untuk siang itu untuk pengambilan paspornya. saya tadi hanya sempet nanya ke bagian pelaporan tamu (kurang lebihnya spt itu yg saya baca) tapi seperti security, saya nanya sedikit saja juteknya naudzubillah. pertanyaan yg saya ajukan, “emg harus pake e-ktp ya pak dan skrg tuh lg kosong blangkonya, kalo pake ktp ga bisa?”, si petugas jwb ” ga bisa, harus pake surat keterangan pengganti kartu tanda penduduk (KTP) elektronik.” trus saya menanyakan lg, “untuk dokumen persyaratannya itu harus yg asli?”, petugas jwb ” iya harus yg asli, mas kalo banyak pertanyaannya bisa ke bagian informasi (dgn juteknya)”, saya trus bilang, “oh udah segitu aja pertanyaannya, makasih pak”. Kemudian saya pulang dan di dalam hati menggerutu, tentang birokrasi yang rumit dan pelayanannya buruk. Emg saya udah males sebenernya ke kantor pemerintah seperti itu. Apa karena PNS ga kaya entitas swasta, jadi bisa petantang petenteng bgtu. Jadinya kualitas yg terabaikan.
    Saya mengharapkan sekali adanya resolusi mengenai masalah spt ini.

    Liked by 1 person

  11. ka kalo pasor 24 halaman ke korea selatan bisa dipake kan ya ga ada masalah? nyoba telpon imigrasi jaksel susah ga diangkat2 belum ada waktu kesana untuk nanya2

    Like

  12. Saya baru td siang perpanjang paspor .. Dan ingin pilih yg 24 hal.. Tp petugasnya malah bilang ga semua negara bisa terima yg 24hal.. Saya tanya negara mana saja dan apa alasannya dia ga tau katanya..
    Saat itu juga saya mikir sprtnya ga ada hubungannya dgn itu.. Yah nekad saja lah tetep pilih paspor 24hal.. Setelah keluar dr loket foto barulah saya baca artikel ini.. Nah kan benar.. Trnyata itu cuma akal2an para petugas aja sepertinya y..

    Liked by 1 person

  13. Saya juga ada pengalaman yang tidak mengenakan waktu perpanjang paspor 24halaman. Saya tanggal 9 januari 2017 9.30 pagi datang ke kantor imigrasi yogyakarta untuk mengajukan penggatian paspor karena paspor lama sudah menjelang expired. Oleh petugas di depan berkas saya di cek untuk persyaratan yaitu KTP asli dan fotokopi, AKTE LAHIR asli dan fotokopi, Kartu Keluarga asli dan fotokopi dan paspor lama saya(24halaman yang saya buat waktu saya mau jadi TKI di singapore).
    Sebelumnya saya jelaskan kepada petugas bahwa di Kartu keluarga saya hanya tertulis nama saya dengan status kawin dan saya sebagai kepala keluarga karena suami saya WNA dan pemegang kitas belum bisa masuk ke daftar Kartu keluarga. Saya menanyakan apakah ada dokumen lain yang harus saya lengkapi.Oleh petugas dinyatakan persyaratan saya sudah lengkap dan saya diberikan no antrian 265. Karena antrian yang panjang saya putuskan kembali kerumah (walaupun jarak rumah ke kantor imigrasi sekitar 30menit berkendara motor). Sekitar jam 1 siang saya kembali ke kantor imigrasi setelah menunggu lama jam 4 sore giliran saya di panggil ke loket untuk penyerahan dokumen dan wawancara saya di tanya petugas imigrasi tujuan mau kemana saya jawab ke New Zealand mulai dari situ petugas meragukan saya dan menyuruh saya menemui Staf kepala bagian di ruangan khusus. Di dalam ruangan tersebut saya ditanya proses perkenalan suami dsb yang tidak ada kaitannya dengan perpanjangan paspor. Saya jelaskan bahwa saya pernah datang ke New Zealand petugas tersebut malah sedikit tertawa dan tidak percaya katanya paspor 24halaman tidak bisa digunakan buat pergi ke Eropa Amerika Australia termasuk New Zealand dengan sedikit tersenyum kecut saya jawab silahkan buka halaman paspor saya disitu ada stempel arrival dan tertempel visa new zealand dan beberapa negara yang pernah saya kunjungi. Saya bilang bukankah paspor 24 halaman dan paspor 48 halaman fungsinya sama?? Petugas tersebut terdiam. Oleh petugas tersebut saya disuruh membawa dokumen lain untuk kelengkapan yaitu surat nikah asli dan fotokopi paspor dan kitas suami. Saya membantah bahwa petugas di depan tidak menjelaskan tentang dokumen extra yang harus saya lampirkan harusnya di pagi saya datang dijelaskan dokumen extra yang harus saya bawa jadi saya ga harus menunggu antri selama 3jam. Waktu itu saya bawa fotokopi surat nikahpun ditolak harus bawa yang asli juga. Oya oleh petugas saya disarankan juga untuk menyuruh suami untuk menulis pernyataan bahwa suami sebagai penjamin dan sponsor saya di new zealand untuk kelengkapan dokumen . Menurut saya ini agak berlebihan dan aneh… Akhirnya perpanjangan paspor saya tidak bisa di proses hari itu juga saya harus kembali pada hari berikutnya.
    Saya merasa petugas telah diskriminatif kepada saya yang mantan TKI pemegang paspor 24 halaman dan menikah dengan WNA. Pelayanan sungguh mengecewakan…

    Like

    • Dear mba Hari Susanti, terima kasih banyak atas sharingnya. Sungguh bermanfaat sekali. Jujur saya sedih banget baca cerita mba ini, kecewa luar biasa dengan sistem birokrasi di Indonesia termasuk Imigrasi. Well, semoga cerita mba bisa dibaca oleh pihak tertinggi diluar sana. Proud of You, mba sudah melakukan hal yang sesuai dengan seharusnya πŸ™‚

      Like

  14. ringkasan cerita bikin paspor 24H selasa 7 maret 2017 di imigrasi bandung yg surapati,

    0. senin kesana jam 7 udah habis antrian, yg dapet 145 aja antri jam 4 subuh !!!
    1. selasa antri dari jam 12:30 pagi dan dapet antrian no. 15
    2. sama pewawancara ditakut2i pas denger saya minta dibuatin paspor 24H, temen2nya juga ikut ngomporin, karena meja wawancaranya berdampingan.
    3. sempet mo ganti ke 48H tapi akhirnya 24H juga, itu pun terus2an dibisiki tentang tki, entar masalah di imigrasi, ga bisa ke negara sana, apalagi klo kerja bukan diperusahaan yg ga bonafid. terus “POKOKNYA UDAH SAYA PERINGETIN YA” ini jadi tagline mereka deh soalnya banyak sekali diulang2.
    4. petugasnya jutek dan ngeremehin banget kesannya, sempet denger mbak2 yg bagian inputnya bilang ini pilihnya yg mana? pilih aja TKI aja ya, sembari ketawa ketiwi, ah~~

    Like

    • Ya ampuuun mas, itu beneran ngantri dari jam 1 dini hari? *shock*

      Duuh kenapa petugas imigrasi bandung banyak ‘catatan hitam’nya gini yah.. Sedih bacanya, udah bagus mas arjuna masih sabar. Trus gimana, semoga beres ya dapet 24 halamannya..

      Like

  15. Selamat sore Alhamdulilah selesai juga untuk proses pembuatan paspor 24h di Kanim Semarang. saya si datang tadi jam setengah 6 an. dan selesai jam 11 siang..
    saya mau menanyakan misal ini kan 3 hari lagi paspor saya jadi. dan paspor saya 24 halaman. kok kata petugas kanimnya katanya kadang bisa bermasalah atau kadang kalao keluarga negeri imigrasinya nolak paspor yang 24 h emang bner y?
    dan juga petugasnya bilang kalau ngurus visa kedutaan negara tertentu kadang ditolak untuk yang 24 h? emang bgitu y? bukany skarang 24h sama 48 udh setara?
    kalao misal saya besok ke singapore dan januari inginya si ke korea apakah paspor 24h saya ini bermasalah? jadi takut saya pas dibilang sama kanimny. Terimakasih

    Like

  16. Beruntung di Yogya saya dan anak2 tidak mengalami kendala untuk pengurusan passport 24 halaman..staff nya baik dan hari ini tgl 14 Maret 2017 saya mengajukan passport baru untuk anak saya yang ke 2..awalnya mereka buat 48 halaman dan saya minta mereka ganti menjadi 24 halaman mereka hanya menjawab ditunggu ya bu..karena harus scan kembali..hanya itu saja..tidak ada kesan jutek di wajah mereka..
    Anak saya pertama sudah memakai passportnya ke Singapore pada bulan Februari kemarin dan tidak mengalami masalah disana..

    Like

  17. Thanks info nya menarik sekali, kebetulan saya ada niat buat paspor tapi ktp sy tangerang dan skrg tinggal di jakpus. apakah bisa sy buatnya di jakarta aja karena waktu dan jarak sepertinya tdk bisa ke tangerang. Moga aja nanti bisa yg 24H soalnya sy juga jarang ke LN syukur bisa sekali dua kali kan mubajir buat yg mahal2,hehhe . btw mama sy sdh pernah buat paspor dan skrg sdh expired apakah perpanjangan bisa diurus di luar daerah penerbitan paspor lamanya ? jd dulu dia buat di medan dan mau urus perpanjangan di batam bisa ga ya ??

    Like

  18. Sekarang bikin paspor harus punya NPWP ? bener gak ya ?
    lah sementara saya yang tidak ber penghasilan tetap gimana urus NPWP nya yah. Baru mau bikin paspor soalnya, kalau dulu mungkin gak pakai NPWP kali yah

    Like

  19. terimakasih informasinya. sangat bermanfaat. dan saya ada pengalaman baru, ini pertama kali saya bikin passport, di blanko pengajuan pembuatan passport saya pilih passport 24 halaman. saya kira akan sesuai dengan permintaan saya…. lalu wawancara dimulai…setelah proses wawancara selesai, form distempel, dll.. saya sdh happy akan mendapatkan passport pertama saya. tiba2 pegawai yg bagian cetak tagihan dan berkas sidik jari yg duduk di sebelah petugas pewawancara nanya ke pewawancara “ini epassport ya?” , pewawancara bilang iya, saya bingung saya ga ada minta epassport, dia bikinkan saya epassport 48 hlm!! o gosh… saya tanya tadi saya cantumkan 24 hlm, emang yg buku ga ada ya? dia bilang ga ada bu, e passport ga ada yg 24 hlm, yg buku 24 hlmn sedang habis.
    buat saya ini keterlaluan, karena epassport 48 hlm ini hrganya 2x lipat Rp. 600.000, dan petugas tersebut tdk bertanya dahulu ke saya.
    saya tanya ini ga bisa dirubah ke buku? ga bisa bu ntar bentrok, saya sbnarnya merasa aneh, data yg blm dibayar mana mungkin ga bisa dirubah. saya belaga bego aja lah.. males banget argue sama petugas ini.
    buat para pembuat passport baru, saat apply pertama kali, langsung bilang aja saya minta passport buku, biar ga dibikinin epassport, klo kita bisa apply yg lbh murah, kenapa harus pilih yg mahal klo ga butuh2 banget pake epassport.

    Like

  20. Terimakasih artikel nya sangat informatif. Kebetulan saya juga rencana mau apply paspor di Kanim bandung.. rencananya besok atau lusa, lagi mikir mau coba yg ULP Soekarno hatta karna antriannya ngga separah surapati. Tapi hmm pasti mereka gak punya yg 24h ya? Beda 200ribu tapi kalau yg Surapati harus ngantri dari subuh kayaknya 😦

    Like

    • Iya bingung ya mba/mas, padahal mereka sendiri yg buat tagline “paspor 24 & 48 hal punya fungsi & derajat yg sama” πŸ˜€

      Dan pada kenyataannya di lapangan tidak ada perbedaan pelayanan antara pengguna 24 dan 48 hal πŸ™‚

      Like

  21. baru saja kemarin bikin paspor 24H di imigrasi Suropati, ternyata mudah ga dipersulit. Saya sudah mempersiapkan surat pernyataan ingin membuat paspor 24halaman bukan untuk keperluan bekerja. Dari awal mengambil nomor antrian sampai wawancara ga ada kendala, lantjar djaja!

    Like

  22. Punya pengalaman yg kurang enak juga sama pegawai imigrasi,,petuganya judessss bgt jutek minta ampun, padah kita2 jg kan bayar gk gratisan, kok judes bgt ya, padahal pelayan masyarakat..kebetulan pas baca tulisan ini sy juga mau ngurusin paspor orangtua sy untuk umroh, niatnya sy bikinin yg 24hal aja krn beiau2 jarang ke luar negeri, kira2 kalo pake 24 hal itu apa g ada masalah ya di migrasi sananya,

    Like

    • Sabar ya mas, I feel you.. Sepertinya mereka perlu dapet trainning manner kepada masyarakat ya πŸ™‚

      Coba tanyakan ke kantor imigrasi setempat mas, saya ga ada kapasitas bilang bisa atau ga. Buktinya beda kantor imigrasi beda juga aturannya 😐

      Like

  23. Saya sambung paspor di imigrasi Batam, ditawarin pilihan sm petugas nya, mau paspor biasa 24 halaman, 48 halaman ato e-paspor..?harga nya beda2, e-paspor lebih mahal lbh unggul juga pastinya πŸ˜‚

    Like

    • Terlepas dari itu, kalau memang banyak pertimbangan yg mengarah pada “kekhawatiran ini itu” baiknya tidak diadakan sekalian. Sebaliknya, ini malah disosialisasikan dimana2, giliran ada permintaan malah sengaja dialihkan :/

      Like

  24. Thanx. . sangat bermanfaat..
    Moga dipermudah dlm pengurusannya..

    para Petugas sbnrnya sdh digaji pake uang rakyat.. Permudahlah urusan rakyat jangan menpersulit spy ketidakingin anda (para petugas) dlm urusan kehidupan..

    Moga Pelayanan dari setiap pelayan rakyat semakin py etos yang menggembirakan..

    Rakyat adalah Majikan para setiap abdi negara yang di gaji oleh Rakyat…

    matursuwun

    NB.
    Para Pelayan alangkah indahnya bilamana kalian faham akan kedudukanmu

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s